ARUS BALIK LEBARAN 2017 : KAI, Waspadai Tiket Palsu

PT Kereta Api Indonesia Divisi Regional III Sumatera Selatan (Sumsel) mengimbau masyarakat mewaspadai tiket palsu yang kemungkinan dijual oleh oknum untuk mencari keuntungan pribadi dalam suasana arus balik Lebaran tahun ini.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 27 Juni 2017  |  07:06 WIB
Penumpang duduk di dalam kereta api menunggu keberangkatan di Stasiun Kereta Api Tanjung Karang, Bandar Lampung, Lampung, Kamis (22/6). Dari data PT KAI Sub-Divre III.2 terhitung mengalami peningkatan di H-3 dengan jumlah penumpang 1347 jiwa, dan diprediksi akan mengalami puncaknya pada H-2. ANTARA FOTO - Ardiansyah

Bisnis.com, PALEMBANG -- PT Kereta Api Indonesia Divisi Regional III Sumatera Selatan (Sumsel) mengimbau masyarakat mewaspadai tiket palsu yang kemungkinan dijual oleh oknum untuk mencari keuntungan pribadi dalam suasana arus balik Lebaran tahun ini.

"Saat pemberlakuan arus balik Lebaran tahun ini, masyarakat hendaknya mewaspadai jangan sampai membeli tiket kereta api palsu," kata Manager Humas PT KAI Divre III Sumsel, Aida Suryanti, di Palembang, Selasa (27/6/2017).

Aida menjelaskan, perbaikan pelayanan bagi penumpang KA di wilayah Sumatera Selatan meningkatkan animo masyarakat memilih KA sebagai moda transportasi saat mudik Lebaran 1438 Hijriah baik dari Kertapati-Lubuklinggau maupun Kertapati-Tanjungkarang (Lampung), sehingga diingatkan untuk mewaspadai tiket paslu.

Menurutnya, seluruh jajaran PT KAI Divre III telah berupaya maksimal untuk menyukseskan masa angkutan Lebaran dimulai 15 Juni 2017 (H-10) hingga 11 Juli 2017 (H+10).

Upaya menghindari ulah orang-orang yang ingin mendapatkan keuntungan dengan menjual tiket boarding pass palsu kepada calon penumpang saat masa angkutan Lebaran ini, PT KAI Divre III mengimbau kembali kepada calon penumpang untuk membeli tiket di jaringan resmi mitra PT KAI.

Ia menjelaskan, masyarakat yang telah membeli tiket secara online agar mencetak sendiri boarding pass di Check In Counter (CIC) di stasiun keberangkatan penumpang.

Selain itu, warga diimbau untuk tidak membeli tiket dalam bentuk boarding pass yang jika palsu tidak bisa terdeteksi pada mesin pemindai saat boarding. Tiket KA telah menyematkan kode pengaman pada tiket asli, yaitu adanya latar belakang tulisan Kereta Api Indonesia.

Apabila terdapat perbedaan atau keraguan dengan boarding pass tersebut, calon penumpang diminta segera konfirmasi kepada petugas di stasiun.

Ia menegaskan, penerapan sistem check in dan boarding pass bagi penumpang KA adalah komitmen PT KAI Divre III dalam upaya meningkatkan pelayanan kepada pengguna jasa KA.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kereta api

Sumber : Antara

Editor : Nancy Junita

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top