BBPOM Palembang Awasi Ketat Kandungan Takjil

BBPOM Palembang menurunkan tim untuk melakukan pengawasan makanan dan minuman yang dijual pedagang musiman terutama sebagai takjil.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 22 Mei 2019  |  17:24 WIB
Ilustrasi dagangan untuk takjil. - Antara/Maulana Surya

Bisnis.com, PALEMBANG – Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan (BBPOM) Palembang, Sumatra Selatan, menurunkan tim untuk melakukan pengawasan makanan dan minuman yang dijual pedagang musiman terutama sebagai takjil (makanan berbuka puasa) di pasar bedug Ramadan 1440 Hijriah.

Pengawasan ketat barang dagangan di pasar bedug Ramadhan yang banyak dijumpai di sejumlah kawasan permukiman penduduk dilakukan untuk melindungi masyarakat dari makanan dan minuman yang menggunakan bahan kimia berbahaya bagi kesehatan atau tidak layak dikonsumsi, kata Kepala BBPOM Palembang Hardaningsih di Palembang pada Rabu (22/5/2019).

Untuk melakukan pengawasan barang dagangan di pasar bedug itu, tim yang diturunkan ke lapangan memeriksa sejumlah makanan dan minuman yang dijual pedagang.

Pemeriksaan sampel barang dagangan di pasar bedug dilakukan untuk mengecek penggunaan bahan pengawet, pewarna, dan bahan lainnya yang bisa membahayakan kesehatan manusia.

Pedagang yang menjual makanan dan minuman yang terdeteksi menggunakan bahan kimia berbahaya bagi kesehatan, akan dilakukan pembinaan dan tindakan tegas sesuai dengan ketentuan hukum yang berlaku, serta barang dagangannya disita dan dimusnahkan.

Beberapa waktu lalu pihaknya menemukan beberapa makanan dan minuman yang dijual di pasar bedug menggunakan boraks, pemanis buatan, dan pewarna tekstil.

Pembinaan dilakukan untuk mengedukasi pedagang yang tidak mengetahui bahan yang digunakan dalam pembuatan makanan dan minuman yang dijual di pasar bedug mengandung bahan kimia berbahaya bagi kesehatan manusia.

Dengan pembinaan itu diharapkan ke depan dapat diminimalkan penggunaan pengawet, pewarna atau pemanis buatan yang biasa ditemukan dalam makanan dan minuman yang dijual di pasar.

Sedangkan tindakan tegas merupakan langkah terakhir jika pedagang yang dibina tetap menggunakan bahan kimia berbahaya dalam membuat makanan dan minuman yang dijualnya.

Tindakan tegas perlu dilakukan guna melindungi masyarakat dari mengkonsumsi makanan dan minuman yang berbahaya dan memberikan efek jera kepada pedagang yang dengan sengaja memasarkan produk tidak layak konsumsi.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Puasa, Ramadan, takjil

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top