Kue Lebaran Memang Nikmat, Tapi Awas, Hitung Kalorinya

Terbuat dari gula dan tepung putih yang sudah tidak berserat, ahli gizi Tirta Prawita Sari menyebut mengonsumsi tiga nastar sama dengan sepiring nasi.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 30 Mei 2019  |  20:14 WIB
Proses pembuatan kue lidah kucing. - Antara/Arindra Meodia

Bisnis.com, JAKARTA – Terbuat dari gula dan tepung putih yang sudah tidak berserat, ahli gizi Tirta Prawita Sari menyebut mengonsumsi tiga nastar sama dengan sepiring nasi.

"Nastar ada bermacam-macam tergantung bahan yang dipakai, tapi tiga nastar itu kurang lebih 120 sampai 140 kalori. Punya kalori yang sama dengan sepiring nasi," ujar Tirta.

Tirta menjelaskan kandungan gizi kue kering yang dibuat dari tepung, gula, telur, dan mentega berupa karbohidrat dengan sedikit protein dan lemak.

Zat gizi lainnya seperti vitamin dan mineral, menurut dia, tidak terlalu banyak ditemukan pada kue kering.

"Problem kue kering terbuat dari gula dan tepung, kebanyakan tepung putih yang sudah tidak ada serat. Jadi, kue kering itu makanan kecil, tapi bicara zat gizi banyak kalori," kata Tirta.

Tirta juga mengatakan terlalu banyak makan nastar juga dapat memicu naikknya kolesterol.

"Bisa kolesterol karena menggunakan banyak mentega, banyak butter, yang mengandung lemak. Pemanasan transfatdapat memengaruhi kadar kolesterol," ujar Tirta.

Oleh sebab itu, Tirta menyarankan untuk memperlakukan kue kering sebagai makanan pendamping, layaknya permen.

"Kalau bisa dihindari lebih baik dihindari. Kalau memang mau makan disesuaikan dengan kalori lainnya yang telah dikonsumsi," kata Tirta.

Sebagai perbandingan, sebutir kue putri salju dengan berat sekitar enam gram mengandung kalori sekitar 22,5 kalori, sementara kue lidah kucing dengan berat 4 gram memiliki kandungan sekitar 18 kalori.

Kue kering lain yang menjadi favorit saat Lebaran adalah kaastengels atau kue keju. Dalam satu kaastengels dengan berat 5 gram memiliki kandungan 20,3 kalori.

Penganan khas Lebaran yang renyah lainnya seperti rengginang memiliki kandungan kalori lebih sedikit yaitu 12 kalori.

Untuk menghindari kenaikan berat badan, ia mengatakan menyeimbangkan kalori yang dikonsumsi dengan kegiatan yang dilakukan sangat disarankan.

Olahraga lompat tali selama satu jam dapat membakar energi 735 kalori, sedangkan untuk olahraga berjalan cepat selama satu jam membakar energi sebanyak 368 kalori.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
kue, idulfitri

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top