Ramadan Ini Tak Ada Tarawih Berjamaah di Masjid Kauman

Takmir Masjid Gedhe Kauman di Kota Yogyakarta memutuskan meniadakan kegiatan salat tarawih berjamaah selama Ramadan 1441 Hijriah untuk mencegah penularan virus corona baru Covid-19.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 April 2020  |  15:11 WIB
Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta - Antara

Bisnis.com, YOGYAKARTA – Takmir Masjid Gedhe Kauman di Kota Yogyakarta memutuskan meniadakan kegiatan salat tarawih berjamaah selama Ramadan 1441 Hijriah untuk mencegah penularan virus corona baru Covid-19.

"Masih dalam kondisi pandemi Covid-19, jadi tidak bisa berkerumun sehingga Ramadan kali ini tidak menggelar tarawih berjamaah," kata Ketua Takmir Masjid Gedhe Kauman Azman Latif di Yogyakarta pada Kamis (23/4/2020).

Keputusan itu diambil, karena meski pelaksanaan tarawih berjamaah mengikuti protokol kesehatan, yakni dengan menjaga jarak fisik, menurut Azman, tetap tidak ada yang dapat menjamin setiap individu jamaah terhindar 100 persen dari penularan virus corona jenis baru itu.

Oleh karena itu, lanjutnya, fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI) serta imbauan dari PP Muhammadiyah terkait pelaksanaan ibadah selama pandemi Covid-19 sudah jelas dan bisa diikuti.

"Ini untuk saling menjaga masing-masing jamaah karena tidak ada yang tahu. Mungkin juga kita orang tanpa gejala (OTG). Kita beribadah atau shalat yang banyak pahalanya adalah yang sesuai tuntunan, bukan sesuai kemantapan," kata Azman.

Meski demikian, tuturnya, secara umum kegiatan Ramadan 1441 Hijriah tetap digelar dengan menggunakan metode berbeda.

Dia mencontohkan untuk kegiatan pengajian menjelang berbuka puasa akan disiarkan melalui Radio Saka FM, milik Masjid Gedhe Kauman, serta melalui pengeras suara, sedangkan tadarus Al-Qur'an akan digelar melalui aplikasi zoom.

Penyuguhan takjil atau makanan berbuka puasa yang populer dengan gulai kambingnya, menurutnya, juga tetap dihadirkan Masjid Gedhe Kauman. Hanya saja, makanan berbuka puasa itu tidak disantap bersama-sama di masjid, melainkan dibagikan oleh pengurus masjid ke rumah-rumah warga.

"Makanan berbuka puasa akan kami bagikan ke rumah-rumah warga. Intinya tidak ada kumpul-kumpul. Kami yang bekerja keras," kata Azman.

Sebelumnya, Kepala Kantor Wilayah Kementerian Agama (Kanwil Kemenag) DIY Edi Gunawan telah memberikan panduan kepada warga di DIY dalam menjalankan ibadah Ramadhan, di antaranya agar shalat tarawih dilakukan secara individual atau berjamaah bersama keluarga inti di rumah.

Selain itu, buka puasa bersama, baik di lembaga pemerintahan, lembaga swasta, masjid, ataupun musala ditiadakan.

"Tilawah atau tadarus Al-Qur'an dilakukan di rumah masing-masing berdasarkan perintah Rasulullah SAW untuk menyinari rumah dengan tilawah Al-Qur'an," kata Edi.

Panduan itu, menurut dia, berpedoman pada Surat Edaran Menteri Agama Republik Indonesia Nomor 6 Tahun 2020 tentang Panduan Ibadah Ramadhan dan Idul Fitri 1 Syawal 1441 H di tengah Pandemi Wabah Covid-19.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
Ramadan, masjid kauman

Sumber : Antara

Editor : M. Syahran W. Lubis
KOMENTAR


Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top